Non Farm Payrolls AS Agustus Merosot Melebihi Perkiraan

1015

(Vibiznews – Economy & Business) Pertumbuhan pekerjaan AS melambat lebih dari yang diperkirakan pada bulan Agustus, dengan perekrutan ritel menurun selama tujuh bulan berturut-turut, tetapi kenaikan upah yang kuat mendukung belanja konsumen dan menjaga ekonomi berkembang secara moderat di tengah meningkatnya ancaman dari perang perdagangan.

Laporan ketenagakerjaan bulanan Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat pada hari Jumat juga menunjukkan rebound di pekan kerja karena produsen meningkatkan jam kerja bagi pekerja setelah dipangkas pada bulan Juli.

Washington dan Beijing saling mengenakan tarif baru pada hari Minggu. Sementara dua raksasa ekonomi pada hari Kamis sepakat untuk mengadakan pembicaraan tingkat tinggi pada awal Oktober di Washington.

Ekonomi juga menghadapi hambatan dari kemungkinan Inggris keluar dari Uni Eropa, dan pelemahan pertumbuhan di China dan seluruh dunia.

Federal Reserve diperkirakan akan memangkas suku bunga lagi bulan ini untuk menjaga ekspansi ekonomi terpanjang dalam sejarah, sekarang di tahun ke-11, di jalurnya. Bank sentral AS menurunkan biaya pinjaman pada bulan Juli untuk pertama kalinya sejak 2008.

Non Farm Payrolls (NFP) meningkat sebesar 130.000 pekerjaan bulan lalu, kata pemerintah. Ekonomi menciptakan 20.000 pekerjaan lebih sedikit pada bulan Juni dan Juli daripada yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan NFP naik 158.000 pekerjaan pada Agustus.

Tetapi pertumbuhan pekerjaan yang lebih lambat juga sejalan dengan penurunan tajam di Institute for Supply Management dan industri ketenagakerjaan di Agustus.

Keuntungan pekerjaan rata-rata mencapai 156.000 selama tiga bulan terakhir, tetapi masih di atas sekitar 100.000 per bulan yang dibutuhkan untuk mengimbangi pertumbuhan populasi usia kerja. Tingkat pengangguran tidak berubah pada 3,7% untuk bulan ketiga berturut-turut karena lebih banyak orang memasuki angkatan kerja.

Meskipun kebuntuan perdagangan tampaknya tidak meluas ke pasar tenaga kerja, pertumbuhan pekerjaan telah melambat sejak pertengahan 2018.

Pemerintah bulan lalu memperkirakan bahwa ekonomi menciptakan 501.000 pekerjaan lebih sedikit dalam 12 bulan hingga Maret 2019 daripada yang dilaporkan sebelumnya, revisi penurunan terbesar dalam tingkat pekerjaan dalam satu dekade. Itu menunjukkan pertumbuhan pekerjaan selama periode itu rata-rata sekitar 170.000 per bulan, bukan 210.000. Data penggajian yang direvisi akan dipublikasikan Februari mendatang.

Pemerintah juga telah memangkas pertumbuhan ekonomi untuk kuartal kedua. Laporan ketenagakerjaan menunjukkan pendapatan per jam rata-rata naik 0,4% bulan lalu, kenaikan terbesar sejak Februari, setelah naik 0,3% pada Juli. Namun kenaikan upah tahunan merosot ke 3,2% dari 3,3% pada Juli karena lonjakan tahun lalu keluar dari perhitungan. Pengeluaran konsumen yang kuat mendukung perekonomian.

Pekan kerja rebound setelah turun ke level terendah dalam hampir dua tahun pada bulan Juli. Minggu kerja rata-rata naik menjadi 34,4 jam pada Agustus dari 34,3 jam pada Juli. Ukuran jam kerja, yang merupakan proksi untuk produk domestik bruto, meningkat 0,4% setelah jatuh 0,2% pada bulan Juli.

Lapangan kerja manufaktur naik 3.000 pekerjaan bulan lalu setelah meningkat 4.000 pada bulan Juli. Kelemahan ditandai oleh laporan pada hari Selasa dari ISM yang menunjukkan ukuran pekerjaan pabrik turun pada bulan Agustus ke level terendah sejak Maret 2016.

Pekerjaan konstruksi meningkat 14.000 pekerjaan setelah tergelincir 2.000 pada bulan Juli. Lapangan kerja ritel turun 11.100 pekerjaan, memperpanjang penurunan yang dimulai pada bulan Februari.

Pekerjaan pemerintah melonjak 34.000 pekerjaan, didorong oleh perekrutan sementara untuk sensus sepuluh tahun 2020.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here