Harga Minyak Terangkat Serangan Fasilitas Minyak Saudi; Pernyataan Trump Menahan Kenaikan

367

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak melonjak pada Senin (16/09) setelah serangan menghantam jantung industri minyak Arab Saudi pada Sabtu, memaksa negara untuk memangkas produksi minyaknya.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik sebanyak 15,5% menjadi $ 63,34. Harga kemudian turun di $ 59,54, naik $ 4,69 atau 7,88%.

Harga minyak mentah berjangka Brentnaik sebanyak 19,5% menjadi $ 71,95 per barel. Pada 0940 GMT, kontrak kemudian berada di $ 65,77, naik $ 5,55 atau 8,4%.

Sebuah fasilitas pemrosesan minyak di Abqaiq dan ladang minyak Khura di dekatnya diserang pada hari Sabtu, merobohkan 5,7 juta barel produksi minyak mentah setiap hari atau 50% dari produksi minyak kerajaan. Saudi Aramco, perusahaan minyak nasional, dilaporkan bertujuan memulihkan sekitar sepertiga dari produksi minyak mentahnya, atau 2 juta barel pada hari Senin.

Harga minyak turun dari tertinggi mereka setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan dia menyetujui pelepasan minyak dari Cadangan Minyak Strategis untuk menjaga pasar terpasok dengan baik.

Abqaiq adalah fasilitas pemrosesan minyak terbesar di dunia dan pabrik stabilisasi minyak mentah dengan kapasitas pemrosesan lebih dari 7 juta barel per hari. Khurais adalah ladang minyak terbesar kedua di negara itu dengan kapasitas untuk memompa sekitar 1,5 juta barel per hari. Pada bulan Agustus, Arab Saudi menghasilkan 9,85 juta barel per hari.

Pemberontak Houthi Yaman mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, dan mengatakan itu adalah salah satu serangan terbesar mereka di dalam kerajaan. Keluarga Houthi berada di balik serangkaian serangan terhadap jaringan pipa, tanker, dan infrastruktur Saudi lainnya dalam beberapa tahun terakhir.

AS telah menyalahkan Iran atas serangan drone pada fasilitas-fasilitas penting itu. Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan dalam sebuah tweet Sabtu bahwa Iran telah meluncurkan “serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pasokan energi dunia.”

Serangan terbaru terjadi ketika Arab Saudi bergerak maju untuk membawa publik Saudi Aramco dalam perombakan besar sektor energi kerajaan. Presiden dan CEO Saudi Aramco Amin Nasser mengatakan Sabtu tidak ada yang terluka dalam serangan itu dan pekerjaan sedang dilakukan untuk memulihkan produksi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan penyerangan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi, yang membuat Arab Saudi menghentikan sebagian produksinya. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 60,00-$ 60,50, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 59,00-$ 58,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here