Bursa Eropa Turun Tajam; Data Jerman Lemah, Thomas Cook Gulung Tikar

1510

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa turun tajam pada Senin (23/09), terpicu data ekonomi Jerman yang lebih lemah dari perkiraan dan runtuhnya salah satu perusahaan perjalanan paling terkenal di dunia.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun sekitar 0,8% selama transaksi sore hari, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah negatif.

Indeks FTSE turun 0.29%. Indeks DAX  merosot 1.08%. Indeks CAC jatuh 1.02%.

Sektor otomotif, pertambangan dan perbankan Eropa semuanya diperdagangkan lebih dari 2% lebih rendah. Peugeot Citroen Prancis, Commerzbank Jerman dan ArcelorMittal Belanda adalah yang terburuk di sektornya masing-masing, semuanya turun lebih dari 3%.

Sentimen pasar yang rapuh memburuk pada hari Senin setelah data aktivitas bisnis dari ekonomi terbesar blok menambah kekhawatiran resesi investor.

Aktivitas sektor swasta Jerman menyusut untuk pertama kalinya dalam enam setengah tahun pada bulan September, data survei menunjukkan, ketika resesi manufaktur bertambah secara tak terduga dan pertumbuhan di sektor jasa kehilangan momentum.

Pembacaan cepat Markit atas komposit PMI Jerman (indeks manajer pembelian) muncul di 49,1 pada September, turun dari 51,7 pada bulan sebelumnya.

Elemen manufaktur itu sangat meresahkan, datang pada 41,4. Itu adalah ukuran terendah sentimen pabrik Jerman selama lebih dari satu dekade. Angka apa pun di bawah 50 mengindikasikan kontraksi.

Saham perjalanan dan liburan diperdagangkan sedikit lebih tinggi pada Senin sore. Itu terjadi setelah operator tur Inggris Thomas Cook mengumumkan telah runtuh, meninggalkan ribuan wisatawan yang terdampar.

CEO Peter Fankhauser meminta maaf kepada pelanggan dan staf grup, menambahkan itu adalah hal penyesalan yang mendalam dimana perusahaan tidak dapat mengamankan paket penyelamatan dari pemberi pinjamannya. Kegagalan operator tur telah menempatkan 22.000 pekerjaan dalam risiko di seluruh dunia.

Maskapai penerbangan dan operator tur Eropa TUI naik ke atas tolok ukur selama perdagangan makan siang, dengan easyJet Inggris juga melonjak lebih tinggi terkait berita.

Runtuhnya Thomas Cook dapat memangkas kelebihan kapasitas yang telah merugikan laba dan membebani harga liburan dalam beberapa tahun terakhir, menurut laporan Reuters, mengutip para pedagang. Saham TUI melonjak lebih dari 7%.

Fokus pasar sebagian besar tertuju terhadap kemajuan terbaru dalam negosiasi perdagangan AS-China. Kedua negara menggambarkan pembicaraan terakhir mereka sebagai “produktif” dan “konstruktif,” tetapi saham di Wall Street jatuh pada hari Jumat setelah pejabat Beijing membatalkan kunjungan ke pertanian A.S. di Montana, memotong perjalanan mereka ke negara itu singkat.

Kembali ke Eropa, oposisi Partai Buruh Inggris memulai konferensi partai tahunannya pada akhir pekan. Menurut Reuters, partai itu diharapkan untuk memutuskan antara dua kebijakan Brexit pada hari Senin – untuk berkampanye untuk tetap berada di UE dalam referendum kedua atau menunda keputusan tentang posisi apa yang akan diambil sampai setelah pemilihan. Inggris dijadwalkan meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi lemah dengan buruknya data bisnis Jerman dan gulung tikarnya Thomas Cook. Perkembangan negosiasi dagang AS-China juga akan menjadi perhatian bagi bursa Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here