Bursa Eropa Tertekan Akibat Data Ekonomi Lemah

396

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa diperdagangkan lebih rendah pada Selasa (01/10) tertekan data ekonomi lemah dari zona Eropa.

Indeks Stoxx 600 Eropa tergelincir 0,27%, saham barang-barang rumah tangga dan makanan dan minuman jatuh 0,6% untuk memimpin kerugian sementara otomotif mempertahankan kenaikan 0,7%.

Indeks FTSE turun 0.32%. Indeks DAX merosot 0.10%. Sedangkan indeks CAC melemah 0.17%.

Pembacaan akhir dari data manufaktur Purchasing Managers Index (PMI) untuk zona Eropa pada bulan September datang di 45,7, 0,1 lebih tinggi dari perkiraan flash tetapi masih mencapai level terendah sejak Oktober 2012. Pesanan baru akhir datang di 43,4, lagi lebih baik dari perkiraan flash tetapi juga yang terendah sejak Oktober 2012. Jerman memimpin kelemahan blok, PMI-nya masuk di 41,7.

Pergerakan positif dalam perdagangan awal terjadi setelah penasihat perdagangan Gedung Putih Peter Navarro menepis laporan bahwa pemerintahan Presiden Donald Trump mempertimbangkan penghapusan perusahaan-perusahaan Cina dari bursa saham A.S. sebagai berita palsu.

Beberapa berita, termasuk CNBC, melaporkan pada hari Jumat bahwa Gedung Putih pada tahap awal mempertimbangkan pembatasan investasi AS di China.

Laporan diskusi Gedung Putih tentang pembatasan investasi AS-Tiongkok datang ketika pemerintah mencari tuas pengaruh tambahan dalam pembicaraan perdagangan, yang dilanjutkan pekan depan di Washington.

Dua negara ekonomi terbesar di dunia telah memberlakukan tarif barang-barang satu sama lain bernilai miliaran dolar sejak awal 2018, menghancurkan pasar keuangan dan memburuknya sentimen bisnis dan konsumen.

Politik Eropa akan kembali menjadi fokus, dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dijadwalkan untuk berbicara di Konperensi Partai Konservatif, bersama dengan proposal resmi mengenai rencana Brexit pemerintah Inggris.

Dalam berita perusahaan, COO Credit Suisse Pierre-Olivier Bouee mengundurkan diri setelah investigasi internal terhadap pengawasan menentukan bahwa ia bertindak sendiri dalam memerintahkan memata-matai mantan bos manajemen kekayaan Iqbal Khan. Saham pemberi pinjaman Swiss diperdagangkan 0,3% lebih tinggi setelah berita.

Dalam hal saham individu, distributor komponen pipa ledeng Ferguson melihat sahamnya naik 3,4% setelah melaporkan kenaikan laba setahun penuh yang lebih baik dari yang diperkirakan, 7%, sementara saham tukang roti Inggris Greggs turun 5,4% setelah melaporkan pertumbuhan penjualan lebih lambat untuk yang terakhir tahun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi lemah dengan buruknya data ekonomi zona Eropa dan ketidakpastian dalam Brexit.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here