Bursa Eropa Negatif Terpengaruh Penurunan Manufaktur AS

362

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa tergelincir pada hari Rabu (02/10) setelah aktivitas manufaktur AS yang melemah memicu kekhawatiran terhadap pelemahan ekonomi AS.

Indeks Stoxx 600 Eropa anjlok sekitar 2,0%, di jalur untuk penurunan satu hari terbesar selama lebih dari dua minggu, dengan saham sumber daya dasar menumpahkan 2,5% untuk memimpin kerugian karena semua sektor dan bursa utama diperdagangkan di zona merah.

Indeks FTSE merosot 2.63%. Indeks DAX turun 1.81%. Indeks CAC tergelincir 2.30%.

Pergerakan itu terjadi ketika investor mencermati data ekonomi yang lebih lemah dari yang diperkirakan dari AS dan lembaga penelitian ekonomi Jerman memangkas perkiraan pertumbuhan PDB untuk ekonomi terbesar Eropa.

Aktivitas manufaktur AS jatuh ke posisi terendah yang tidak terlihat dalam lebih dari satu dekade, data yang diterbitkan Selasa menunjukkan, memperburuk kekhawatiran tentang sengketa perdagangan jangka panjang antara Washington dan Beijing.

Para pejabat perdagangan tingkat tinggi dari AS dan China diperkirakan akan mengadakan putaran negosiasi baru minggu depan.

Dua negara ekonomi terbesar di dunia telah memberlakukan tarif barang-barang satu sama lain bernilai miliaran dolar sejak awal 2018, menghancurkan pasar keuangan dan memburuknya sentimen bisnis dan konsumen.

Lembaga-lembaga ekonomi Jerman terkemuka pada hari Rabu merevisi turun pertumbuhan PDB Jerman untuk 2019 dari 0,8% menjadi 0,5% dan memangkas proyeksi 2020 dari 1,8% menjadi 1,1%, mengutip perlambatan manufaktur dan risiko penurunan yang tinggi akibat perang perdagangan dan ketidakpastian Brexit.

Kembali ke Eropa, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson diperkirakan akan mengungkap tawaran Brexit terakhirnya ke Uni Eropa pada hari Rabu.

Laporan awal dari BBC mengindikasikan bahwa proposal tersebut akan mencakup pemeriksaan bea cukai tambahan, peran yang lebih besar untuk Majelis Irlandia Utara dan batas waktu untuk hubungan Irlandia Utara yang berbeda dengan UE, terkait dengan “backstop” Irlandia yang kontroversial.

Reuters melaporkan sumber-sumber UE yang menyarankan bahwa jika kesepakatan yang diusulkan seperti yang dilaporkan, UE akan menolaknya.

Saham bank bisnis Jerman Grenke melonjak 6,4% setelah pembaruan bisnis 9 bulan yang menjanjikan, sementara saham Carl Zeiss Meditec naik 4,4% setelah perusahaan teknologi medis Jerman meningkatkan panduannya pada penjualan yang lebih kuat dari perkiraan.

Pembuat roti Inggris, Greggs, juga naik 4% karena investor berupaya memanfaatkan harga sahamnya yang rendah setelah penurunan pada Selasa.

Di ujung lain dari Stoxx 600, perusahaan mesin Finlandia Metso turun 5,9% setelah mengakuisisi McCloskey International Kanada. Pialang online Inggris Hargreaves Lansdown juga melihat sahamnya jatuh 5%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi lemah dengan buruknya data ekonomi AS dan Eropa yang meningkatkan kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here