Bursa Wall Street Berakhir Tertekan Pelemahan Minyak Mentah Dan Perdagangan Tiongkok

563

Bursa Wall Street ditutup turun pada akhir perdagangan Selasa, terpengaruh merosotnya harga minyak mentah dan kekuatiran baru perkembangan ekonomi global dengan buruknya data perdagangan Tiongkok.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,40 atau 3,69 persen, pada $ 36,50 per barel, setelah diperdagangkan lebih tinggi di atas $ 38 pagi. WTI memiliki kinerja terburuk harian sejak 11 Februari

Ekspor Tiongkok turun 25,4 persen tahun-ke-tahun pada bulan Februari, lebih dari yang diharapkan dan terbesar sejak Mei 2009, menurut Reuters. Surplus perdagangan berada di $ 32,59 miliar pada bulan Februari, dibandingkan ekspektasi analis dari surplus $ 50,15 milar.

Lihat : Bursa Wall Street Berakhir Mixed Terbantu Penguatan Sektor Energi

Sebagian besar analis menyatakan disebabkan penurunan tajam dalam data perlambatan aktivitas bisnis sekitar liburan awal Februari Tahun Baru Imlek, kata Reuters. Ekspor selama dua bulan pertama tahun ini masih turun 17,8 persen dan impor turun 16,7 persen dari periode yang sama tahun lalu.

Data juga menunjukkan impor minyak mentah Tiongkok Februari melonjak 20 persen pada tahun ke tertinggi yang pernah setiap hari, didorong oleh kuota impor dan penimbunan.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 110 poin lebih rendah dan indeks S & P 500 berakhir sekitar 1,1 persen lebih rendah setelah lima hari berturut-turut naik.

Indeks Russell 2000, yang telah memimpin banyak rally baru-baru ini, juga menutup 2,4 persen lebih rendah.

Sektor Energi ditutup 4 persen lebih rendah untuk memimpin penurunan tertinggi pada indeks S & P 500, diikuti dengan penurunan sekitar 2 persen pada sektor bahan.

Indeks utama rata-rata berakhir di dekat posisi terendah sesi setelah pulih jauh dari kerugian mereka dalam perdagangan tengah hari sebagai keuntungan dalam utilitas, telekomunikasi dan konsumen mengimbangi penurunan energi.

Saham McDonald dan saham Home Depot berkontribusi paling tinggi untuk kenaikan di Dow, sementara saham Caterpillar dan saham Goldman Sachs merupakan kontributor terbesar untuk penurunan. Indeks sempat jatuh lebih dari 150 poin dalam perdagangan intraday dan kemudian hampir berbalik lebih tinggi sebelum menutup sekitar 110 poin.

Hasil Treasury diselenggarakan rendah meskipun pemulihan intraday di saham, dengan yield 2-tahun di 0,87 persen dan yield 10-tahun di 1,82 persen.

Indeks dolar AS sedikit lebih tinggi, dengan euro pada $ 1,10. Yen berada di 112,63 ¥ terhadap greenback.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 109,85 poin, atau 0,64 persen, di 16,694.10, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham Microsoft naik tertinggi.

Di hari terburuk sejak 2 Februari, indeks Dow transport ditutup 2,7 persen lebih rendah dengan saham JetBlue anjlok 9 persen setelah mengumumkan penurunan 10-10,5 persen pendapatan awal Februari.

Indeks S & P 500 ditutup turun 22,5 poin, atau 1,12 persen, pada 1,979.26, dengan sektor energi memimpin tujuh sektor yang lebih rendah dan sektor utilitas yang tertinggi.

Indeks Nasdaq ditutup turun 59,43 poin, atau 1,26 persen, pada 4,648.82.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan perkembangan ekonomi Tiongkok hari ini. Jika perkiraan EIA bahwa pasokan mingguan minyak mentah AS menurun maka akan mengangkat harga minyak mentah, ini bisa menjadi sentimen positif pergerakan bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here