Harga Baja Dunia Terus Melejit, Tertinggi Sejak Krisis 2008

413

(Vibiznews – Commodity) – Melejitnya harga baja dunia dilaporkan mencetak kembali puncak baru, dengan mencapai level harga tertinggi sejak ekonomi dunia merosot hampir satu dekade yang lalu dalam krisis keuangan yang diantar oleh runtuhnya Lehman Brothers Holdings Inc (6/12).

Sejalan dengan China yang mengurangi pasokan musim dingin ini untuk mengurangi polusi dan memastikan warganya dapat lebih bernafas, harga spot reinforcement bar (rebar) menguat untuk hari keenam berturut-turut menjadi 5.044 yuan ($763) per metrik ton pada hari Selasa. Ini adalah level tertinggi sejak September 2008, bulan yang sama saat Lehman yang mengajukan kebangkrutan.

Gain karena kebijakan tersebut telah mendongkrak margin pabrik, dan sekaligus memicu permintaan material dengan kandungan bijih besi tertinggi, terutama 65 persen, yang menyebabkan polusi lebih sedikit. Chairman perusahaan pertambangan IRC Ltd., mengatakan kepada Bloomberg TV bahwa materi dengan grade tersebut akan segera mencapai $100 per ton, demikian dilansir dari Bloomberg (6/12).

Latar belakang kenaikan harga baja dan penurunan output di China merupakan keuntungan bagi pabrik baja, termasuk pabrik di China daratan, yang memiliki setengah pasokan dunia. ArcelorMittal mengatakan bahwa kenaikan ini “pasti menjadi fenomena yang bertahun-tahun (multiyears).”

 

Source: Bloomberg

Editor: J. John

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here