Indonesia Cetak Surplus Perdagangan Bulan Juni Setelah 2 Bulan Defisit

854

(Vibiznews – Economy & Business) Indonesia mencatat surplus perdagangan sebesar 1,70 miliar dolar AS pada Juni 2018 dari surplus 1,67 miliar dolar AS setahun sebelumnya dan mengalahkan perkiraan pasar surplus sebesar 0,65 miliar dolar AS. Ini adalah surplus perdagangan pertama sejak Maret, terutama karena perlambatan impor. Demikian rilis dari Badan Pusat Statistik (BPS) pada Senin (16/07).

Pada bulan Juni, ekspor meningkat 11,47 persen dari tahun sebelumnya menjadi 13 miliar dolar AS, di bawah konsensus pasar 17,53 persen meningkat dan setelah naik 13,01 persen naik di bulan sebelumnya. Penjualan produk non-migas naik 8,61 persen menjadi 11,28 miliar dolar AS, sementara minyak dan gas melonjak 34,79 persen menjadi 1,72 miliar dolar AS. Ada lebih sedikit hari kerja pada bulan Juni karena Idul Fitri.

Dibandingkan bulan sebelumnya, ekspor turun 19,80 persen, karena produk non-migas turun tajam 22,67 persen sementara penjualan minyak dan gas naik 4,67 persen.

Berdasarkan kategori, pengiriman outbound turun untuk: mesin / peralatan listrik (-27,58 persen); mesin / pesawat mekanik (-35.23 persen); kendaraan dan bagiannya (-36,21 persen); kayu, barang dari kayu (-43,23 persen); karet dan barang dari karet (-31,30 persen), dan pupuk (-81,65 persen). Sebaliknya, penjualan meningkat untuk: bahan bakar mineral (6,11 persen); pulp (13,63 persen); nikel (5,83 persen), dan berbagai produk kimia (0,65 persen).

Penjualan turun ke: China (-1,99 persen); AS (-27,90 persen); Thailand (-34,44 persen); Jerman (-42,26 persen), Jepang (-11,99 persen); Belanda (-40,31 persen); India (-14,44 persen); Italia (-16,78 persen), dan Taiwan (-40,64 persen); Singapura (-32,82 persen); Australia (-30,56 persen); Malaysia (-20,54 persen), dan Korea Selatan (-12,01 persen).

Impor meningkat 12,66 persen menjadi 11,26 miliar dolar AS, menyusul kenaikan 28,25 persen naik di bulan sebelumnya dan di bawah perkiraan peningkatan 31,31 persen. Pembelian non-migas naik 8,95 persen menjadi 9,14 miliar dan minyak dan gas melonjak 32,09 persen menjadi 2,11 miliar dolar AS.

Dibandingkan bulan sebelumnya, impor turun 36,27 persen. Sementara pembelian non-minyak dan gas menurun tajam 38,23 persen, minyak dan gas jatuh dengan 26,11 persen. Impor turun untuk semua kategori: bahan mentah (-36,21 persen menjadi 8,51 miliar dolar AS); barang modal (-37,81 persen menjadi 1,74 miliar dolar AS), dan barang konsumsi (-41,85 persen menjadi 1,01 miliar dolar AS).

Impor jatuh dari: Cina (-50,35 persen); Australia (-27,58 persen); Taiwan (-49,77 persen); Korea Selatan (-32,03 persen); Jerman (-32,75 persen); Singapura (-10,19 persen); Thailand (-31,68 persen), dan Italia (-60,89 persen); AS (-27,67 persen); Jepang (-35,63 persen); Malaysia (-42,53 persen); India (-24,46 persen). Sebaliknya, impor naik ke Belanda (73,77 persen).

Mengingat paruh pertama 2018, neraca perdagangan mencatat defisit USD 1,02 miliar, berayun dari USD 7,67 miliar surplus pada periode yang sama 2017, karena impor melonjak 23,10 persen menjadi USD 89,04 miliar dan ekspor naik pada lebih lambat 10,03 persen menjadi USD 88,02 miliar.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here