Bursa Asia Akhir Pekan Ditutup Mixed; Saham China Tertekan Perang Dagang

982
bursa shanghai

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup mixed pada hari Jumat sore (03/08), dengan ketegangan perdagangan membebani saham China sementara dolar AS diperdagangkan mendekati level tertingginya dalam sekitar dua minggu.

Indeks Nikkei 225 Jepang naik tipis 0,06 persen, atau 12,65 poin, menjadi ditutup pada 22.525,18. Pembuat mesin presisi, energi dan mobil naik, dengan Suzuki Motor naik 8,55 persen setelah melaporkan laba yang kuat.

Di Korea Selatan, indeks Kospi menambahkan 0,77 persen menjadi 2.287,68 karena sektor manufaktur, pengecer dan teknologi mencatat kenaikan. Saham Samsung Electronics naik tipis 0,44 persen.

Indeks Saham Australia sedikit lebih rendah, dengan indeks ASX 200 tergelincir 0,1 persen menjadi 6,234.80.

Indeks Hang Seng Hong Kong berkurang 0,14 persen pada 27676.32, dengan sektor material, barang-barang konsumen dan jasa turun lebih dari 2 persen sebelum pasar tutup.

Saham China juga tersandung, dengan indeks Shanghai kehilangan 0,97 persen menjadi berakhir pada 2.741,08 dan yang lebih kecil indeks Shenzhen turun 1,72 persen.

Suasana hati-hati datang di tengah peningkatan ketegangan perdagangan antara AS dan China. Pemerintahan Trump mengatakan bahwa Presiden Donald Trump telah meminta Perwakilan Perdagangan AS Robert Lighthizer untuk mempertimbangkan menaikkan tarif yang diusulkan senilai $ 200 miliar impor Cina dari yang sebelumnya diumumkan 10 persen menjadi 25 persen.

China menanggapi pada hari Kamis, mengatakan bahwa sepenuhnya siap untuk membela kepentingan rakyat dan perdagangan bebas.

Saham-saham China mengalami penurunan minggu ini di belakang ketidakpastian atas kebijakan perdagangan. Indeks Shanghai kehilangan 4,6 persen dalam seminggu dan indeks blue chip CSI 300 ditarik kembali sebesar 5,9 persen pada waktu itu, menurut Reuters.

Di tengah kekhawatiran perdagangan, sebagian besar dolar AS menahan kenaikan dalam semalam. Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang, terakhir berdiri di 95.172 setelah menyentuh level tertinggi dua minggu sebelumnya.

Pergerakan dolar juga datang menjelang rilis laporan pekerjaan bulan Juli yang dianggarkan pada jam AS. Nonfarm payrolls diharapkan menunjukkan peningkatan 190.000 pekerjaan, menurut jajak pendapat Reuters.

Sementara itu, pemberi pinjaman Singapura UOB, melaporkan laba bersih naik 28 persen menjadi 1,08 miliar dolar Singapura ($ 787 juta) pada kuartal kedua. Hasilnya melampaui perkiraan rata-rata S $ 993.9 juta dari dua analis, kata Thomson Reuters I / B / E / S. Saham beringsut lebih rendah dengan 0,07 persen pada 3:04 sore. HK / SIN.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya Bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi turun jika data Non Farm Payrolls AS Juli terealisir menurun. Juga jika ketegangan perdagangan AS-China terus berlanjut, dapat menekan bursa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here