Dolar AS Naik Tipis Menjelang Rilis Data NFP AS

496

(Vibiznews – Forex) Dolar AS naik tipis pada hari Kamis, memperpanjang kenaikannya dari hari sebelumnya karena investor menantikan data tenaga kerja dan inflasi AS.

Euro turun 0,55% menjadi $0,9828, jatuh sedikit setelah rilis risalah Bank Sentral Eropa dari pertemuan bulan lalu yang menunjukkan para pembuat kebijakan khawatir bahwa inflasi bisa terjebak pada tingkat yang sangat tinggi.

Sterling turun 1,28%, sementara dolar stabil terhadap yen Jepang dan franc Swiss.

Pasar mata uang telah berjuang untuk menemukan arah yang jelas minggu ini, setelah kuartal ketiga yang dramatis. Dolar awalnya turun terhadap sebagian besar mata uang utama, sebelum mendapatkan kembali kekuatannya.

Indeks dolar naik 0,7%, turun dari puncak 20 tahun di 114,78 yang dicapai pada akhir September

Faktor utama yang mendorong pasar mata uang saat ini adalah mengubah ekspektasi tentang seberapa agresif bank sentral – khususnya Federal Reserve – akan menaikkan suku bunga.

Pertanyaan kuncinya adalah apakah mereka akan beralih dari kekhawatiran utama tentang inflasi, dan karenanya menaikkan suku bunga secara agresif, ke juga mempertimbangkan perlambatan pertumbuhan ekonomi, yang mengarah pada kenaikan suku bunga yang lebih hati-hati.

Ini berarti data pekerjaan AS yang akan dirilis pada hari Jumat dan angka inflasi minggu depan akan diawasi dengan ketat.

Imbal hasil treasury AS yang kenaikannya pada hari Rabu telah membantu mendorong greenback lebih tinggi, stabil pada hari Kamis.

Dolar Australia turun 0,5% pada $0,6455, masih berjuang setelah kenaikan 25 basis poin yang tak terduga di Australia.

Juga faktor di pasar adalah kartel produsen minyak yang dipimpin Arab Saudi telah setuju untuk pengurangan produksi yang curam pada hari Rabu, mengangkat minyak mentah berjangka Brent ke level tertinggi tiga minggu di $93,99 per barel.

Itu membantu dolar Kanada mengungguli sebagian besar mata uang lainnya sementara merugikan mata uang seperti euro dan pound.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, dolar AS akan mencermati data Non Farm Payrolls AS yang akan dirilis Jumat malam, yang jika terealisir turun akan menekan dolar AS.