Bank Dunia : Perekonomian Global Menghadapi Risiko Resesi

Bank Dunia mengatakan telah memangkas perkiraan pertumbuhan 2023 dari 2,9% menjadi 1,7% setelah risiko yang diidentifikasi enam bulan lalu semuanya terwujud.

392
Bank Dunia

(Vibiznews-Ekonomi) Bank Dunia yang berbasis di Washington memangkas perkiraan pertumbuhan 2023 di tengah ancaman inflasi, suku bunga, Covid, dan perang.

Setiap kemunduran baru pada ekonomi global yang telah melemah dengan cepat sebagai akibat dari inflasi yang tinggi, suku bunga dan perang dapat mengakibatkan resesi kedua dalam tiga tahun pada tahun 2023, Bank Dunia telah memperingatkan.

Dalam pemeriksaan kesehatan setengah tahunannya, lembaga yang berbasis di Washington itu mengatakan telah memangkas perkiraan pertumbuhan 2023 dari 2,9% menjadi 1,7% setelah risiko yang diidentifikasi enam bulan lalu semuanya terwujud.

Laporan prospek ekonomi global Bank mengatakan langkah-langkah anti-inflasi yang lebih keras daripada yang diantisipasi, harga energi yang terus-menerus tinggi dan lock down yang berkelanjutan di China telah menyebabkan prospek yang jauh lebih lemah untuk tahun ini daripada yang diperkirakan pada musim panas lalu . Hampir setiap negara maju dan hampir 70% negara berkembang dan negara berkembang mengalami penurunan perkiraan pertumbuhan.

Mengingat kerapuhan ekonomi global, Bank Dunia mengatakan setiap perkembangan baru yang merugikan – seperti inflasi yang lebih tinggi dari yang diharapkan, kenaikan suku bunga yang tiba-tiba untuk menahannya, kebangkitan pandemi Covid-19 atau meningkatnya ketegangan geopolitik – dapat mendorong ekonomi global ke dalam resesi. Sejak tahun 1930-an tidak ada dua resesi global yang terjadi pada dekade yang sama.

Misi Bank Dunia adalah untuk mengurangi kemiskinan dan presidennya, David Malpass, mengatakan memburuknya prospek ekonomi global berarti krisis yang dihadapi pembangunan semakin intensif.

“Negara-negara berkembang dan sedang berkembang menghadapi periode multi-tahun pertumbuhan yang lambat didorong oleh beban utang yang berat dan investasi yang lemah karena modal global diserap oleh ekonomi maju yang menghadapi tingkat utang pemerintah yang sangat tinggi dan kenaikan suku bunga,” katanya.

“Kelemahan dalam pertumbuhan dan investasi bisnis akan memperparah pembalikan yang sudah menghancurkan di bidang pendidikan, kesehatan, kemiskinan, dan infrastruktur serta tuntutan yang meningkat dari perubahan iklim.”

Malpass mengatakan prakiraan terbaru Bank menunjukkan pelambatan yang tajam dan bertahan lama, dengan tahun 2023 kemungkinan akan menjadi tahun terlemah ketiga untuk pertumbuhan global dalam tiga dekade terakhir, hanya dibayangi oleh resesi tahun 2009 dan 2020.

“Kemerosotan ini terjadi secara luas: di hampir semua wilayah di dunia, pertumbuhan pendapatan per kapita akan lebih lambat daripada satu dekade sebelum Covid-19. Kemunduran terhadap kemakmuran global kemungkinan besar akan terus berlanjut,” tambah presiden Bank Dunia itu.

Pertumbuhan di negara maju yang lebih makmur diproyeksikan melambat dari 2,5% pada 2022 menjadi 0,5% pada 2023, Bank Dunia mengatakan, menambahkan bahwa dalam dua dekade terakhir perlambatan pada skala yang sama telah mengakibatkan resesi global.

Baca juga : Kondisi Ekonomi Global Menjelang Akhir Tahun 2022

Di AS, pertumbuhan diperkirakan turun menjadi 0,5% pada 2023 – 1,9 poin persentase di bawah perkiraan sebelumnya dan kinerja terlemah di luar resesi resmi sejak 1970. Zona euro diperkirakan tidak akan mengalami pertumbuhan pada 2023 setelah penurunan 1,9 poin persentase, sementara China perkiraan pertumbuhan telah dikurangi sebesar 0,9 poin menjadi 4,3%.

Tidak termasuk China, pertumbuhan di pasar negara berkembang diperkirakan akan melambat dari 3,8% pada tahun 2022 menjadi 2,7% pada tahun 2023.

Bank Dunia mengatakan bahwa di Afrika sub-Sahara – yang menyumbang sekitar 60% dari penduduk dunia yang sangat miskin – pertumbuhan pendapatan per kapita selama 2023-24 diperkirakan rata-rata hanya 1,2%, tingkat yang dapat menyebabkan tingkat kemiskinan meningkat, bukan jatuh. Di negara-negara rapuh dan terkena dampak konflik, pendapatan per kapita diperkirakan akan menurun pada tahun 2024.

Baca juga : Navigasi Indonesia Menghadapi Goncangan Global

Malpass mengatakan pertumbuhan investasi di negara-negara berkembang diperkirakan sebesar 3,5% per tahun antara tahun 2022 dan 2024 – setengah dari tingkat rata-rata peningkatan yang terlihat dalam dua dekade sebelumnya. Modal yang sangat dibutuhkan dialihkan ke negara-negara kaya, tambahnya.

“Total utang di antara negara-negara berkembang berada pada level tertinggi dalam 50 tahun, dan invasi Rusia ke Ukraina telah menambah biaya baru yang besar. Ini tidak menyisakan ruang untuk dukungan fiskal pada saat orang masih menderita kemunduran kesehatan, pendidikan, dan gizi terkait Covid, ”kata Malpass.