Dolar AS Jumat Melonjak Setelah Data NFP Naik Melebihi Perkiraan

464

(Vibiznews – Forex) Dolar AS melonjak pada hari Jumat setelah data Non Farm Payrolls AS menunjukkan bahwa pemberi kerja menambahkan lebih banyak pekerjaan secara signifikan pada bulan Januari daripada yang diperkirakan para ekonom, berpotensi memberi Federal Reserve lebih banyak kelonggaran untuk mempertahankan kenaikan suku bunga.

Laporan ketenagakerjaan Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat menunjukkan bahwa Non Farm Payrolls melonjak sebanyak 517.000 pekerjaan bulan lalu. Data untuk bulan Desember direvisi lebih tinggi untuk menunjukkan 260.000 pekerjaan ditambahkan, bukan 223.000 yang dilaporkan sebelumnya.

Penghasilan per jam rata-rata naik 0,3% setelah naik 0,4% pada bulan Desember. Itu menurunkan kenaikan upah tahun-ke-tahun menjadi 4,4% dari 4,8% pada bulan Desember. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan gaji meningkat sebesar 185.000 pekerjaan dan upah naik 4,3% tahun ke tahun.

Dolar AS naik 0,77% pada hari ini terhadap sekeranjang mata uang di 102,50. Euro turun 0,51% menjadi $1,0855. Poundsterling turun 0,85% pada 1.2121. Dolar naik 1,7% terhadap yen Jepang menjadi 130,94.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, indeks dolar AS akan bergerak naik seiring peningkatan Non Farm Payrolls AS Januari yang melebihi perkiraan. Indeks dolar AS diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance 102.91-103.31. Jika turun, akan bergerak dalam kisaran Support 102.30-102.05.