Bursa Wall Street Akhir Pekan Tertekan Sektor Perbankan; Secara Mingguan S&P 500 dan Nasdaq Menguat

656
wall street

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS turun pada akhir pekan hari Jumat di tengah kekhawatiran krisis di sektor perbankan AS.

Dow Jones Industrial Average kehilangan 384,57 poin, atau 1,19%, ditutup pada 31.861,98 poin.
S&P 500 turun 1,10% menjadi berakhir pada 3.916,64 poin. Sedangkan Nasdaq Composite turun 0,74% menjadi 11.630,51 poin.

Saham First Republic turun hampir 33%, untuk mengakhiri minggu turun mendekati 72%. Itu berbalik dari pemberian bantuan Kamis, yang datang ketika sekelompok bank mengatakan akan membantu First Republic dengan simpanan $30 miliar sebagai tanda kepercayaan pada sistem perbankan. Penurunan hari Jumat membebani SPDR Regional Banking ETF (KRE), yang kehilangan 6% dalam sesi dan menyelesaikan minggu ini 14% lebih rendah.

Saham Credit Suisse yang terdaftar di A.S ditutup turun hampir 7% karena para pedagang menguraikan pengumuman bank bahwa mereka akan meminjam hingga $50 miliar franc, atau hampir $54 miliar, dari Bank Nasional Swiss. Saham kehilangan 24% selama seminggu.

Namun secara mingguan S&P 500 dan Nasdaq naik.
Indeks S&P 500 naik 1,43% minggu ini. Nasdaq Composite naik 4,41% karena investor berharap pada saham teknologi dan pertumbuhan lainnya menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu depan. Itu adalah minggu terbaik sejak 13 Januari untuk indeks teknologi kapital besar.
Akan tetapi penurunan hari Jumat menarik Dow ke wilayah negatif untuk minggu ini, berakhir turun 0,15%.

Pergerakan saham bank terus diikuti dalam beberapa hari terakhir di tengah kekhawatiran bahwa bank lain dapat menghadapi nasib yang sama seperti Silicon Valley Bank dan Signature Bank, yang keduanya ditutup dalam minggu lalu. Pasar telah menanggapi perkembangan terbaru di sektor ini setelah regulator mengatakan pada akhir pekan bahwa mereka akan mendukung simpanan di kedua bank tersebut.

Gejolak terjadi pada saat investor menantikan pertemuan Federal Reserve pada 21-22 Maret. Pertanyaannya adalah apakah bank sentral akan melanjutkan dengan kenaikan 25 basis poin yang diharapkan bahkan ketika kemerosotan perbankan menekan pasar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Wall Street akan mencermati perkembangan kenaikan suku bunga AS, yang jika sentimen perlambatan kenaikan suku bunga AS menguat, akan dapat menguatkan bursa Wall Street dan sebaliknya jika sentimen kenaikan suku bunga agresif tetap kuat, akan menekan bursa Wall Street.