Harga Minyak Akhir Pekan Naik; Secara Mingguan Turun, Bulan April WTI Meningkat

415
harga minyak mentah

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada akhir pekan hari Jumat setelah perusahaan energi membukukan pendapatan positif dan data AS menunjukkan produksi minyak mentah menurun sementara permintaan bahan bakar meningkat.

Pada hari terakhirnya sebagai bulan depan, kontrak berjangka Brent untuk pengiriman Juni naik $1,13, atau 1,49%, menjadi $79,50 per barel. Kontrak Juli yang lebih aktif diperdagangkan naik sekitar 2,8% menjadi $80,40.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup naik 2,7%, atau $2,02, menjadi $76,78 per barel.

Brent dan WTI mencatat penurunan mingguan kedua berturut-turut, dengan penurunan bulanan keempat berturut-turut untuk Brent karena data ekonomi AS yang mengecewakan dan ketidakpastian atas kenaikan suku bunga lebih lanjut membebani prospek permintaan.

Pejabat A.S. sedang mengoordinasikan pembicaraan mendesak untuk menyelamatkan First Republic Bank, karena upaya sektor swasta yang dipimpin oleh penasihat bank belum mencapai kesepakatan, menurut tiga sumber yang mengetahui situasi tersebut.

US Federal Deposit Insurance Corp (FDIC), Departemen Keuangan dan Federal Reserve adalah beberapa badan pemerintah yang telah mulai mengatur pertemuan dengan perusahaan keuangan tentang solusi untuk First Republic, kata sumber tersebut.

Produksi minyak mentah AS turun pada Februari menjadi 12,5 juta barel per hari (bpd), terendah sejak Desember. Permintaan bahan bakar naik menjadi hampir 20 juta barel per hari, tertinggi sejak November, menurut Administrasi Informasi Energi (EIA).

Jumlah rig pengeboran minyak di AS tidak berubah minggu ini di 591, tetapi turun tipis satu di bulan April dalam penurunan bulanan kelima mereka, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Perusahaan minyak Exxon Mobil Corp dan Chevron Corp mengalami gelombang permintaan yang kuat dan telah mempertahankan penerapan pemotongan biaya ketika permintaan bahan bakar anjlok selama penguncian COVID-19.

Harga minyak mentah telah lebih rendah dalam beberapa minggu dan bulan terakhir karena ketidakpastian atas kenaikan suku bunga lebih lanjut yang dapat mengurangi permintaan minyak.

Untuk minggu ini, Brent turun sekitar 2,6% setelah jatuh 5% minggu lalu, dan WTI turun 1,4% setelah jatuh 6% minggu lalu.

Untuk bulan tersebut, Brent berakhir 0,3% lebih rendah, dan WTI naik sekitar 1,5% di bulan April setelah jatuh selama lima bulan sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, harga minyak akan mencermati pergerakan dolar AS, yang jika menguat dengan dukungan data ekonomi dan kenaikan suku bunga The Fed, akan dapat menekan harga minyak.