Harga Emas Selasa Turun Mencermati Pernyataan Dovish Pejabat Fed

507

(Vibiznews – Commodity) Harga emas turun pada hari Selasa setelah pejabat Fed mengindikasikan suku bunga akan tetap tinggi, sementara investor menantikan pertemuan penting untuk hasil negosiasi plafon utang di Washington.

Emas Spot turun 0,75% menjadi $2.005,39 per ons, sementara emas berjangka AS turun 0,64% menjadi $2.009,80.

Beberapa pembuat kebijakan Fed pada hari Senin mengisyaratkan bahwa mereka melihat suku bunga tetap tinggi, dengan Presiden Fed Richmond Thomas Barkin mengatakan dia tidak yakin inflasi akan terus menurun kembali ke target 2% bank sentral AS.

Suku bunga tinggi menumpulkan daya tarik emas yang tidak menghasilkan, meskipun emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan ketidakpastian ekonomi.

Namun, risiko gagal bayar utang AS yang sedikit meningkat mengarah pada sedikit lebih banyak daya tarik untuk emas dan membantu mempertahankannya di sekitar $2.000.

Departemen Keuangan A.S. mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya masih berharap dapat membayar tagihan pemerintah A.S. hanya sampai 1 Juni tanpa kenaikan batas utang.

Pukul 3 sore. EDT (1900 GMT) pertemuan Selasa antara Biden, McCarthy dan tiga pemimpin kongres lainnya akan diawasi dengan ketat untuk melihat apakah resolusi tercapai dalam kebuntuan plafon utang AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, harga emas akan mencermati data Retail Sales AS bulan April, yang jika naik dan menguatkan dolar AS, akan menekan harga emas. Harga emas spot diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $1.982-$1.957. Namun jika naik, akan bergerak dalam kisaran Resistance $2.016-$2.040.