Bursa Wall Street Akhir Pekan Ditutup Naik; S&P 500 dan Nasdaq Raih Kenaikan Mingguan

659
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa saham AS berakhir menguat pada akhir pekan hari Jumat mengabaikan data pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan dan kenaikan imbal hasil Treasury.

Indeks Dow Jones naik 288.01 poin, atau 0.87%, ditutup pada 33,407.58.
Indeks S&P 500 menambahkan 1,18% pada 4.308,50.
Nasdaq Composite yang sarat teknologi naik 1,60%, ditutup pada 13,431.34.

S&P 500 mengakhiri minggu ini dengan kenaikan 0,48%, mematahkan rekor negatif empat minggu berturut-turut. Nasdaq juga mencatat minggu yang positif, naik 1,60%. Sementara itu, Dow ditutup melemah 0,30% dalam sepekan.

Perekonomian AS menambahkan 336.000 pekerjaan pada bulan September, kata Departemen Tenaga Kerja. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan akan ada 170.000 pekerjaan. Yang pasti, kenaikan upah kurang dari perkiraan bulan lalu.

Saham-saham membukukan perubahan setelah awalnya jatuh karena laporan pekerjaan yang lebih kuat dari perkiraan. Pada sesi terendahnya, Dow telah jatuh sebanyak 272 poin; itu melonjak lebih dari 400 poin pada puncak reli. Nasdaq dan S&P 500 turun 0,9% pada titik terendahnya hari ini.

Pedagang tidak mengetahui alasan pembalikan intraday tersebut. Beberapa pihak berpendapat bahwa angka upah yang lebih lemah dalam laporan ketenagakerjaanlah yang membuat investor memikirkan kembali sikap bearish mereka sebelumnya. Yang lain mencatat mundurnya imbal hasil dari level tertinggi hari ini. Bagian dari reli tersebut mungkin disebabkan oleh pasar yang telah menjadi sangat oversold (jenuh jual) dengan S&P 500 pada satu titik minggu ini turun lebih dari 8% dari level tertingginya di awal tahun ini.

Imbal hasil awalnya melonjak setelah laporan tersebut, dengan tingkat suku bunga Treasury 10-tahun diperdagangkan mendekati level tertinggi dalam 16 tahun. Suku bunga acuan kemudian turun dari level tersebut, namun masih naik sekitar 6 basis poin menjadi 4,78%.

Saham-saham teknologi memimpin kenaikan sektor S&P 500 pada hari Jumat, naik 1,94%. Monolithic Power Systems, Advanced Micro Devices dan Palo Alto Networks semuanya melonjak lebih dari 4%.

Ford maju 0,84% dan GM naik 1,95%. Tindakan ini dilakukan setelah serikat pekerja United Auto Workers mengatakan tidak akan ada lagi pemogokan pada minggu ini karena adanya kemajuan dalam pembicaraan dengan produsen mobil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya di awal pekan, bursa Wall Street akan mencermati pernyataan beberapa pejabat Fed, yang jika memunculkan sentimen hawkish untuk kenaikan suku bunga, akan dapat menekan bursa Wall Street.