Dolar AS Rabu Turun Menantikan Pidato Powell Kedua

160
dolar AS

(Vibiznews – Forex) Dolar AS merosot terhadap euro pada hari Rabu sebelum Ketua Federal Reserve Jerome Powell dijadwalkan memberikan kesaksian di depan Kongres untuk hari kedua, setelah sebelumnya pada hari Selasa mengindikasikan bahwa bank sentral AS semakin dekat untuk memangkas suku bunga.

Powell mengakui melemahnya pasar tenaga kerja dan membaiknya inflasi. Namun Powell juga mengatakan bahwa penurunan suku bunga tidak tepat sampai The Fed mendapatkan keyakinan yang lebih besar bahwa inflasi menuju target 2%.

Powell diperkirakan akan mengulangi komentarnya pada hari Rabu.

Para pedagang sekarang memperkirakan peluang sebesar 77% untuk melakukan penurunan suku bunga pada bulan September, naik dari 73% pada hari sebelumnya, dengan kemungkinan penurunan suku bunga kedua pada bulan Desember, menurut FedWatch Tool dari CME Group.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang lainnya termasuk euro dan yen, terakhir turun 0,09% pada 105,04.

Data inflasi harga konsumen untuk bulan Juni yang dirilis pada hari Kamis adalah rilis utama perekonomian AS berikutnya yang dapat mempengaruhi kebijakan Fed. Diperkirakan menunjukkan bahwa harga utama naik 0,1% pada bulan tersebut, sementara harga inti naik 0,2%. Hal ini akan membuat kenaikan tahunan masing-masing sebesar 3,1% dan 3,4%.,

Euro naik 0,09% menjadi $1,082.

Hasil pemilu sela yang tidak terduga, di mana kelompok sayap kiri mendapat keuntungan dari lonjakan suara yang mengejutkan namun tidak ada kelompok yang memenangkan mayoritas absolut, telah menjerumuskan Prancis ke dalam ketidakpastian, dan tidak ada jalan yang jelas menuju pemerintahan yang stabil.

Dolar menguat 0,25% menjadi 161,69 yen Jepang, semakin mendekati level tertinggi 38 tahun di 161,96 yang dicapai minggu lalu.

Sterling menguat 0,16% menjadi $1,2804.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, dolar AS akan mencermati pernyataan Ketua The Fed Powell selanjutnya, yang jika memberikan sentimen hawkish bagi kebijakan suku bunga, akan menguatkan dolar AS. Sebaliknya jika sinyal dovish yang disampaikan Powell, akan dapat menekan dolar AS. Indeks dolar AS diperkirakan bergerak dalam kisaran Support 104,96-104,88. Namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance 105,14-105,24.