Bursa Wall Street Selasa Berakhir Dominan Naik; Indeks S&P 500 dan Nasdaq Cetak Rekor Tertinggi

107
New York Stock Exchange - Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Wall Street berakhir sebagian besar naik pada hari Selasa, dengan indeks S&P 500 dan Nasdaq 100 mencatat rekor tertinggi baru sepanjang masa terdukung penguatan saham-saham perbankan dan saham-saham chip dan juga pernyataan dovish ketua Fed Powell. Namun peningkatan imbal hasil Treasury AS memberikan sentimen bearish bagi bursa Wall Street.

Indeks S&P 500 ditutup naik +0,07%, Indeks Dow Jones ditutup turun -0,13%, dan Indeks Nasdaq 100 ditutup naik +0,07%.

Ketua Fed Powell menyatakan bahwa data yang lebih baik akan memperkuat keyakinan bahwa inflasi bergerak turun menuju target The Fed sebesar 2%, dan pembacaan terbaru menunjukkan kemajuan moderat lebih lanjut pada harga. Dia menambahkan bahwa pasar tenaga kerja kuat namun tidak terlalu panas, dan pelonggaran yang terlalu cepat dan terlalu banyak dapat merugikan kemajuan inflasi.

Pasar menantikan laporan inflasi AS bulan Juni pada hari Kamis untuk melihat apakah tekanan harga terus mereda. Diperkirakan IHK bulan Juni turun menjadi +3,1% tahun/tahun dari +3,3% tahun/tahun di bulan Mei, dan IHK inti bulan Juni tetap tidak berubah dari bulan Mei di +3,4% tahun/tahun.

Pasar memperkirakan kemungkinan penurunan suku bunga -25bp sebesar 5% pada pertemuan FOMC berikutnya pada 30-31 Juli dan 71% pada pertemuan berikutnya pada 17-18 September.

Saham-saham perbankan menguat pada hari Selasa untuk meningkatkan pasar secara keseluruhan setelah Reuters melaporkan bahwa The Fed sedang mempertimbangkan pengurangan jumlah modal tambahan yang perlu dimiliki oleh bank-bank terbesar di AS sebagai bagian dari biaya tambahan GSIB. Hasilnya, Citigroup (C) dan Morgan Stanley (MS) ditutup naik lebih dari +2%. Juga, Goldman Sachs (GS), JPMorgan Chase (JPM), Bank of America (BAC), Northern Trust (NTRS), M&T Bank (MTB), dan Wells Fargo (WFC) ditutup naik lebih dari +1%.

Saham chip naik pada hari Selasa setelah KeyBanc Capital Markets menaikkan target harga Nvidia menjadi $180 dari $130. Hasilnya, Nvidia (NVDA) dan Applied Materials (AMAT) ditutup naik lebih dari +2%. Selain itu, Intel (INTC) ditutup naik lebih dari +1% memimpin peraih keuntungan di Dow Jones Industrials. Selain itu, Lam Research (LRCX) ditutup naik +0.99%, dan KLA Corp (KLAC) ditutup naik +0.96%,

Corning (GLW) ditutup naik lebih dari +3% setelah Argus Research menaikkan target harga sahamnya menjadi $50 dari $40.

Principal Financial Group (PFG) ditutup naik lebih dari +3% setelah Raymond James meningkatkan sahamnya menjadi pembelian yang kuat dari kinerja pasar dengan target harga $99.

Fair Isaac (FICO) ditutup naik lebih dari +2% setelah Wolfe Research memulai liputan saham dengan rekomendasi kinerja yang lebih baik dan target harga $1,725.

CRH Plc (CRH) ditutup naik lebih dari +2% setelah Morgan Stanley mengupgrade sahamnya menjadi overweight dari bobot yang sama dengan target harga $88.

Albemarle (ALB) turun lebih dari -8% memimpin pecundang di S&P 500 setelah UBS memangkas target harga sahamnya menjadi $109 dari $124.

Saham restoran turun pada hari Selasa setelah Piper Sandler mengatakan tren lalu lintas bulan Juni untuk santapan santai, santapan keluarga, santapan mewah, dan perusahaan layanan cepat gagal menunjukkan “bukti nyata perbaikan yang patut dicatat” dari bulan Mei yang “tidak menarik”. Akibatnya, Brinker International (EAT) ditutup turun lebih dari -5%, dan Domino’s Pizza (DPZ) dan Jack in the Box (JACK) ditutup turun lebih dari -4%. Selain itu, Chipotle Mexican Grill (CMG), Darden Restaurants (DRI), dan Papa John’s International (PZZA) tutup turun lebih dari -3%.

Heartland Express (HTLD) ditutup turun lebih dari -4% setelah UBS menurunkan peringkat saham menjadi netral dari beli.

CSX Corp (CSX) ditutup turun lebih dari -2% setelah mengatakan akan meninjau kapitalisasi material teknik dan tenaga kerja tertentu sebelumnya.

Helen of Troy (HELE) ditutup turun lebih dari -27% setelah melaporkan EPS awal yang disesuaikan pada Q1 sebesar 99 sen, jauh di bawah konsensus $1.59, dan memotong perkiraan EPS yang disesuaikan pada tahun 2025 menjadi $7.00-$7.50 dari perkiraan sebelumnya sebesar $8.70-$9.20, lebih lemah dari konsensus $8,93.

Helios Technologies (HLIO) ditutup turun lebih dari -10% setelah menempatkan CEO dan Presiden Matosevic pada cuti berbayar menyusul dugaan potensi pelanggaran Kode Etik dan Perilaku Bisnis perusahaan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Wall Street kembali akan mencermati pernyataan ketua The Fed Jerome Powell, yang jika memberikan sinyal hawkish bagi kebijakan suku bunga AS, akan dapat menekan bursa Wall Street. Sebaliknya jika Powell memberikan sinyal dovish bagi kebijakan suku bunga AS, akan menguatkan bursa Wall Street.