Bagaimana Dampak Terpilihnya Keir Starmer Sebagai PM Inggris Terhadap Poundsterling?

166

(Vibiznews – Forex) Pada hari Jumat 5 Juli 2024. Keir Starmer, pemimpin Partai Buruh, resmi menjadi Perdana Menteri (PM) Inggris, Partai Buruh meraih kemenangan telak pada pemilu 2024, meraih 410 kursi dan mengalami peningkatan signifikan sebesar 212 kursi dari pemilu 2019.

Kemenangan telak Partai Buruh dengan margin di atas ambang batas mayoritas sebanyak 326 kursi, memungkinkan mereka dapat meloloskan undang-undang yang diperlukan untuk melaksanakan manifesto politik mereka.

Partai Buruh Inggris kini bersiap mengambil alih kekuasaan dari Partai Konservatif setelah 14 tahun, pada saat ketidakpastian ekonomi masih merajalela di negara tersebut.
Keir Starmer menunjuk Rachel Reeves sebagai Kanselir Keuangan (Kepala Menteri Keuangan). Reeves menjadi perempuan pertama memegang jabatan ini di Inggris setelah 800 tahun.

Reaksi Pasar
Analis melihat implikasi positif terhadap aset dan perekonomian Inggris.
Pound Sterling terpantau stabil menguat tipis saat Inggris memilih Keir Starmer sebagai Perdana Menteri di sesi London hari Jumat lalu 5 Juli. Sejauh ini, hasil pemilu berdampak terbatas terhadap pound.

Hal ini terjadi karena pasar sudah memperhitungkan kemungkinan besar Partai Buruh akan kalah telak, dan pemilu Inggris telah berlangsung sesuai prediksi jajak pendapat.
Namun demikian, nilai tukar GBP terpantau sedikit mengalami kenaikan. Investor merasa lega karena tidak ada kejutan besar dan tetap optimis bahwa gejolak politik dalam beberapa tahun terakhir akan mulai mereda.

Banyak analis berharap bahwa mayoritas besar Partai Buruh dan pergeseran ke tengah akan mengarah pada periode stabilitas dan kejelasan.

Pound Sterling memperpanjang kenaikannya mendekati 1,2780 terhadap Dolar AS (USD) di sesi Eropa hari Jumat. Indeks Dolar AS (DXY), yang melacak nilai Greenback terhadap enam mata uang utama, semakin merosot mendekati support penting di 105,00. Daya tarik Dolar AS menjadi rentan karena kepercayaan investor terhadap Federal Reserve (Fed) untuk mulai menurunkan suku bunga mulai pertemuan bulan September meningkat. Juga diperkirakan penurunan suku bunga te Fed akan berlanjut pada bulan November atau Desember.

Luca Cigognini, ahli strategi pasar, Intesa Sanpaolo berpendapat :
“Cable (GBP/USD) telah mempertahankan nada bullish dan terus berada di dekat level resistance 1,2780. Penembusan di atas level ini bisa membuatnya kembali di atas 1,2800 dan menghidupkan kembali ambisi sterling menuju 1,2860, level tertinggi 12 Juni.”

“Suasana tenang di pasar keuangan mencerminkan fakta bahwa kemenangan telak Partai Buruh telah lama diprediksi oleh jajak pendapat dan oleh karena itu sudah diperhitungkan dalam harga pasar,” kata Victoria Scholar, kepala investasi di Interactive Investor.
“Starmer mencoba menarik pasar selama kampanye pemilihannya dengan memposisikan Partai Buruh sebagai partai yang pro-bisnis dan menahan diri untuk tidak mengumumkan rencana kenaikan pajak besar-besaran.”

Langkah selanjutnya bagi Starmer dan timnya adalah menyampaikan pidato Raja pada tanggal 17 Juli.
“Di pidato ini, pasar akan mendapatkan gambaran nyata tentang prioritas kebijakan utama Partai Buruh pada tahun pertama pemerintahannya, termasuk kemungkinan apa yang akan lebih banyak dimuat dalam Pernyataan Musim Gugur mereka,” kata analis di Deutsche Bank Research.

Respons yang tidak bergejolak dari pound ini kontras dengan anggaran mini Liz Truss yang membawa bencana pada tahun 2022, ketika pound jatuh dan investor bergegas menjual ekuitas London.

Investor memperkirakan mayoritas mutlak Partai Buruh telah meningkatkan daya tarik Pound Sterling secara signifikan. Kemenangan mayoritas sebuah partai politik dianggap menguntungkan bagi pasar keuangannya, tidak seperti ketika Partai Konservatif masih berkuasa.

Suku Bunga
Dengan suku bunga berada di tangan Bank of England (BoE), kanselir baru Rachel Reeves akan fokus pada kebijakan yang membantu mengendalikan inflasi. Dengan berakhirnya pemilu, fokus kini tertuju pada BoE.

Ekspektasi saat ini adalah penurunan suku bunga sebesar seperempat poin oleh BoE pada bulan Agustus, karena pertemuan Komite Kebijakan Moneter ditunda pada bulan Juli karena pemilu.

Bagaimana prospek jangka panjang pound di bawah pemerintahan Partai Buruh?
Masih banyak pertanyaan mengenai kebijakan dan rencana belanja pemerintahan baru, serta prospek perekonomian Inggris secara keseluruhan, sehingga sulit untuk memperkirakannya dengan pasti.

Ada kemungkinan bahwa Sterling akan menguat dalam jangka menengah karena Partai Buruh yang bersatu terus menerapkan kebijakan yang dirancang untuk menumbuhkan perekonomian Inggris. Selain itu, stabilitas yang relatif dapat menyebabkan peningkatan investasi di Inggris, yang pada gilirannya akan berdampak positif bagi pound.

Dalam pidato nasional pertamanya sebagai Perdana Menteri, Starmer berjanji untuk ‘mengakhiri era kinerja yang bergejolak’ dan ‘melakukan tindakan yang lebih ringan’ terhadap kehidupan masyarakat, sehingga meningkatkan harapan bahwa politik Inggris akan menjadi lebih tidak bergejolak di tahun-tahun mendatang.

Salah satu peristiwa politik penting yang dapat mempengaruhi GBP pada tahun 2024 adalah pernyataan pertama pemerintah pada musim gugur. Tenaga kerja mewarisi negara yang terbebani dengan pajak yang tinggi, utang yang tinggi, produktivitas yang rendah, dan pemulihan ekonomi yang lamban. Pernyataan pada musim gugur ini akan menjadi ujian besar bagi Kanselir keuangan, Rachel Reeves.

Secara keseluruhan, ada kemungkinan bahwa dampak politik Inggris terhadap pound dalam beberapa bulan ke depan akan lebih kecil dibandingkan beberapa tahun terakhir. Berita ekonomi Inggris dan penurunan suku bunga Bank of England (BoE) yang telah lama ditunggu-tunggu kemungkinan akan menjadi pendorong utama pergerakan pound pada tahun 2024 dan 2025.